‘Duit menantu sendiri suka anggap duit dia juga’ – Muhasabah diri makcik

'Duit menantu sendiri suka anggap duit dia juga' - Muhasabah diri makcik

‘Duit menantu sendiri suka anggap duit dia juga’ – Muhasabah diri makcik. Kehadapan semua mertua. Ini kisah aku sendiri sebagai menantu. Bertapa sesaknya nafas aku ini memiliki mak mertua yang tak sedar diri dan terlupa nak ukur baju dibadan sendiri.

Sebelum aku kena kecam dengan mertua mertua di alam facebook ini, tolonglah lapangkn dada untuk baca kisah aku ini. Jika makcik sekalian ada yang bersikap begini mohon hentikan sebelum ajal menjemput.

Begini… Suami aku pernah berkahwin tapi tak punya anak. Jadi bekas ex wifenye aku namakan Timah pernah ke office aku dan warning aku mengatakan bekas mertuanya itu GILA!

'Duit menantu sendiri suka anggap duit dia juga' - Muhasabah diri makcik

Timah cerita :

– Mertua aku akan menuduh kau guna atau habiskan duit anak dia kalau pergi melancong.

– Kalau kau pergi bercuti senyap2 lepas tu mertua aku ni tahu, percutian kau takkan aman sebab dia akan mesej kau bertubi2 dengan kata2 anak derhakalah, tak kenang budilah, ikut cakap binilah dan sebagainya.

Tapi laki aku dengan ex wife dia si Timah ni bercerai sebab diorang ni sering bergaduh. Timah pun 2 x 5 jenis perangai sama macam mertua aku. Jenis suka meminta tapi tak sedar duit tak ada. Tak boleh tengok orang lebih sikit.

Bila aku kahwin dengan laki aku, aku ambil iktibar dan berhati hati. Apa yang aku buat, group family diorang aku tak join.

Sebab dulu Timah naik hantu pun sebab mertua aku suka perli perli dalam Wasap dan Timah pun jenis nak menang maka bergadulah diorang berdua tu sampai bercerai berai.

Mak abah aku ajar jangan biadap dengan orang tua. Tapi aku dengan cara aku lah. Aku memang ajar diri aku untuk tak ambil tahu hal orang sebab nanti makin teruk. Maka aku memang akan buat hal aku sendiri.

Aku kahwin dah 4 tahun dan dalam tempoh ni, aku sangat kesian dengan semua adik beradik termasuk besan aku. Sebab apa, siang malam mertua aku ni perli2 anak dan menantu dalam group wasap. Ada sahaja yang tak kena.

Kalau korang nak tahu semua adik beradik suami aku even husband aku pun semua berjaya dan cemerlang dalam kerjaya, tapi mulut mak mertua aku ni tak habis habis dengan ayat anak derhaka dia tu. Walhal anak2 dia semua baik baik. Hanya sebab :-

– Mertua aku ni hutang dia tak pernah habis. Sedangkan laki aku dan adik beradik dia dah tolong bayar dari sebelum aku kahwin lagi tapi tak taulah kenapa ada sahaja hutang.

– Pemboros, mertua aku suka beli perabot baru, yang ada ni dia akan campak dekat anak menantu. Lepas tu beli baru dan berhutang

– Mulut tak pernah berkata baik, cerita sentiasa nak kencang. Suka menipu

– Suka selar anak derhaka. Aku pernah tegur mertua aku, aku cakap tak baik doakan anak anak macam tu. Tapi dia jawab “memang diorang derhaka pun” hmmm Mak abah aku pun tak pernah kata yang buruk dekat anak anak

– Walaupun belanja bulanan anak anak dah beri tapi tak pernah cukup

– Hidup suka bermewah sedangkan mertua aku ni biasa biasa sahaja orangnya kalau nak compared dengan keluarga aku. Tapi itulah mak aku yang kaya pun sedar diri dari mertua aku ni

– Aku perhatikan mertua aku ni jiwa dia tak tenang even dia solat, sunat semua buatlah. Sebab apa? Sebab dia tak belajar redha dan bersyukur

– Duit menantu dia suka anggap duit dia juga, bagi dia menantu pun kena keluarkan duit tolong dia. Lupa agaknya menantu pun ada ibu bapa nak kena bagi duit.

Lupa agaknya menantu pun ada anak anak nak kena cukupkan keperluan. Sedangkan bil bil rumah, telefon, barang dapur, duit kereta semua anak anak dah tolong bayarkan, dia mesti ada je tak cukup.

– Mertua aku suka doakan anak bercerai kalau dia tak suka dengan pasangan anak dia.

– Puas anak anak dia nasihat dia, tetap tak jalan. Bila nasihat, keluarlah ayat anak derhaka dia tu.

Mak mertua aku dengan aku dia tak berani sikit sebab dia hormat keluarga aku. Abah dan mak aku memang sangat firm orangnya dan lantang tapi tak pernah berkata buruk pasal orang lain mahupun bercakap buruk tentang anak anak.

Kalau berjumpa aku boleh tengok mertua aku malu dengan family aku sebab parents aku suka tekankan adab dengan anak anak dan berkeluarga ni.

Parents aku ni sangat strict orangnya, bercinta time belajar memang tak boleh tapi kau bebas bercerita tentang siapa kau suka. Diorang akan dengar dan beri nasihat.

Kemudian dalam rumah tak ada istilah yang muda kena beralah dengan tua, siapa salah minta maaf. Jadi pekara tu aku terapkan dalam mendidik anak anak aku. Tapi itulah, walaupun mak abah aku dah nasihat secara general, dia tetap tak faham bahasa.

Makcik makcik sekelian. Memang aku muda, tapi dengarlah sedikit. Aku bersyukur mak aku bukan macam mertua aku

. Mak aku sangatlah penyayang, merendah diri, hidup dengan apa yang ada, pandai berjimat, sangat bersyukur orangnya dan mulut mak aku tak pernah menyumpah anak anak walau stress macamana pun .

Dari mak aku lah aku belajar banyak perkara. Dan bila aku kahwin dapat pula mertua begini memang aku terkejut dan sesak nafas dibuatnya.

Kalau aku yang menantu ni pun dah sesak nafas, bayangkanlah anak anak dia yang terpaksa hadap sepanjang hayat ni. Susah nak ubah bila dah tua tua ni.

Aku dengan suami selalu risau kalau mertua aku dijemput dahulu, sebab entahlah bagi aku mertua aku bukan seorang yang baik. Adab dengan suami hilang, menjerit dekat suami, mengungkit depan kami tentang pengorbanan dia dekat suami dia.

Lepas tu bergaduh dengan orang lain, berhutang lagi. Dan banyaklah benda yang aku rasa macam tak sangka ada mak yang perangai dia macam ni.

Jadi jika ada yang perangai macam ni mohon hentikanlah. Macamana anak nak sayang kalau mulut tu sentiasa sumpah seranah? Macamana hati nak tenteram kalau suka korek salah orang?

Macamana nak hidup tenang kalau tak reti bersyukur? Macamana nak hadap ujian Allah kalau hati tak reti nak redha? Bila tak redha mulalah salahkan orang lain dan sentiasa rasakan diri tu betul. Paling lama makan garam kononnya!

Aku dah tegur ni. Kalau rasa diri betul lagi takde salah, terpulang sebab umur lepas 40an ni kalau tak berubah memang susah dah.

Ingat walau paling lama makan garam tak semestinya semua tindakan kita tu betul. Bawak bawaklah bertaubat sebelum ajal.

Kasihanlah anak anak yang tersiksa jiwanya.

– Gempita (Bukan nama sebenar)
Baca Lagi:
“Bagi layanan baik, gaji pun lumayan”, kakak Alif Syukri minta kesan pembantu rumah bawa lari barang kemas RM300,00.00
Zahid Hamidi dibebaskan mahkamah
“Patut la alas meja rumah hilang”, netizen sindir pasal baju Eyka Farhana pakai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *