Pernah bergelar isteri Azri Iskandar, lepas cerai, tak sangka begini kehidupan Ellie Suriaty

Pernah bergelar isteri Azri Iskandar, lepas cerai, tak sangka begini kehidupan Ellie Suriaty

Pernah bergelar isteri Azri Iskandar, lepas cerai, tak sangka begini kehidupan Ellie Suriaty. Di hujung talian Ellie Suriaty Omar dengan penuh santun men0lak permintaan #G The Untold Story untuk melakukan sesi pemotretan bersamanya.“Saya mahu menjaga edah, kecuali ia bers4ngkutan hal kerja,” kata Ellie yang akhirnya mengaIah kerana dijelaskan sesi pemotretan ini juga termasuk dalam bidang kerja beliau.

Ellie, 52, juga memberi definisi tentang kekuatan seorang wanita yang biasa punya skeptikal sebagai golongan lemah.Alhamdulillah, saya baik. Saya baik. Sibuk dengan pr0jek baharu untuk tayangan di Astro First. Saya menulis skripnya pada fasa fasa selepas penceraian berlaku.

Bila idea datang, ia tidak boleh ditahan, jadi saya fokus menulis. Ironinya saya yang baru bercerai menulis sebuah kisah cinta sejati yang diangkat dari kisah besar seorang wanita yang masih setia menghantar makanan kepada bekas suaminya yang menlnggal dunia kerana mempertahankan tanah air di sebuah balai polis. Saya tak sabar untuk memulakan penggambaran naskhah yang akan saya arahkan ini juga.

Pernah bergelar isteri Azri Iskandar, lepas cerai, tak sangka begini kehidupan Ellie Suriaty

Saya very b0ld, tapi sebenarnya sudah ambil masa bertahun tahun tentang keputusan ini. Lebih empat hingga lima tahun lalu saya dah proses tentang ini (keputusan bercerai). Bukan sebulan dua. Tak boleh ambil keputusan dalam keadaan marah, em0sional dan tidak adil.

Dalam perkahwinan bukan hanya saya dan dia tapi anak-anak. Anak-anak sedang membesar dan melalui fasa member0ntak, remaja, tapi mereka faham dan h0rmat keputusan saya.Kepada Azri pula, saya cakap dia selalu menjadi keluarga saya, jadi stay as family. Ini masa untuk kami bahagi masa untuk anak, kerjaya dan mengembara. Fokus kepada diri sendiri, memang sebab masa berkahwin fokus terpecah dengan kekangan yang positif.

Sekarang kami tidak bergerak atas kekangan yang positif, jadi sekarang tidak bertanggungjawab atau komitmen untuk keluarga.Semua wanita ada tahap sabar yang luar biasa. Ada ramai malah yang lebih sabar dari saya. Saya memang seorang yang agak rebeI.

Ya, selalu perempuan tunggu untuk diceraikan suami, tapi saya yang ambil keputusan untuk pull out.Saya solat, minta petunjuk. Saya percaya cinta bukan untuk merintih paksa. Cinta kena sentiasa panas, ya bila dah lama kadang kadang cinta boleh jadi malas, tapi setiap hari kita melalui perkara baru yang menarik, jadi sepatutnya tak bosan. Tapi saya tak boleh paksa orang stay dalam perkahwinan. Saya pergi.

Azri terkejut dengan keputusan saya. Saya tanya berapa lama kita nak macam ni? Dia tak beri jawapan. Saya minta timeline adakah setahun 5 tahun, 10 tahun? Juga tak ada jawapan. Jadi saya tak boleh paksa dan tak boleh hidup begini.Saya tak cakap Azri bad husband, dia fair dengan saya. Tapi kita tak jumpa sudah titik persamaan. You cannot be a single women in a marriage. Saya pilih untuk menjadi single.Saya tak cakap perkahwinan saya tak baik untuk saya. Saya bersyukur atas kehidupan pernah ada cinta antara satu sama lain termasuk kasih sayang pada anak anak serta anak tiri saya. Tapi saya tidak boleh p4ksa untuk terus bersama jika tiada lagi titik pertemuan yang sama.

Sekarang saya faham, kalau sayang orang let them go. Saya sudah melakukannya. Bukan kami tidak berusaha, tapi sudah tidak boleh dilakukan dengan apa yang kita nak. Saya hopeless romantic, saya suka cuddle, pegang tangan.

Saya tak nak jadi bila tua mula tinggal berasingan dalam bilik, tapi ia sudah tidak boleh.Saya sayang dia sangat, tapi saya tak boleh p4ksa dia stay. Kami pernah ada cinta yang banyak satu masa dulu, tapi ia sudah nampak kurang dan saya tak boleh berada di situ lagi. Saya kena hadir, realistik, belum mati, inilah hidup.Sekarang anak lelaki tinggal dengan Azri, anak perempuan dengan saya. Kami bercakap secara terbuka dengan anak anak. Mereka juga berani bercakap dan ada pendapat serta pemikiran sendiri. Saya hormatinya. Jadi anak saya cakap kalau saya nak bercer4i, tunggu sehingga saya selesai SPM.

Anak anak saya cakap pada anak tiri saya, mereka bercerai tapi kita akan okay. Saya beritahu dia, saya ceraikan ayah anda, bukan ceraikan anda. Kita tidak akan berubah kerana sayang yang kita dah beri dan tak nak ambil balik.Masa bersama Azri saya tidak hidup terk0ngkong, saya diberi kebebasan bekerja.

Tapi sebagai isteri saya kena tahu bawa diri sebagai seorang suri rumah, ibu atau wanita bekerja. Dan saya lakukan tvntutan tuntvtan tersebut, namun berbalik semula kepada titik persamaan yang diinginkan tidak lagi ditemui, maka itu saya pergi. Saya tak boleh letak diri saya dalam keadaan yang tidak ada jawapan.Dan saya mahu tegaskan ini. Saya tidak pr0mosi penceraian. Jika rasa tak jumpa persamaan, cerai. Tidak ya.

Saya bukan orang yang bila dah bercerai, saya benci. Saya sudah lama hidup dengan dia sebab itu jangan ambil keputusan dalam keadaan yang sangat marah misalnya.Tapi saya bercakap mengenai hidup. Kena Realistik, kena hadapi realiti itu daripada cuba mengelak atau menghidupkan benda yang sudah tidak ada.Tentulah dalam 19 tahun mesti ada percubaan, banyak kali. Tapi ia kembali ke keadaan sama. Okaylah. Saya cuma nak Azri gembira dengan siapa pun yang dia mahu hidup bersama.

Sejujurnya, saya memang tak nak cakap pasal peribadi tetapi saya melihat ini sebagai perjalanan hidup. Saya bercakap tentang perasaan saya, bukan saya memburukkan dia. Saya tak sedih saya dah terima bila nak bercerai atau dia mahu berkahwin lagi. Saya sudah terima, ikhlas dan maafkan. Kami berdua tidak bercakap burvk tentang satu sama lain selepas bercerai.Saya tertanya mungkin wanita yang mahu dikahwini ini pernah wujud dalam perkahwinan kami.

Tapi mungkin hubungan terpvtus dan kini setelah saya bercer4i, mereka bersama kembali. Cara melihat foto yang saya tengok misalnya selesa dipeluk, ia tak macam baru dua hari kenal. Mungkin sudah lama ada hubungan.Pasal cemburu, saya memang tak cembvru. Saya tak saklt hati, saya sudah persiapkan diri saya untuk semua perkara yang akan terjadi di depan. Cuma mustahil kenal dua atau lima hari ajak menikah. Saya rasa ya dua hari selepas saya bercer4i nak kahwin, tapi sebelum kami bercerai mesti ada berlakunya hubungan itu.

Kalau tanya saya, saya berpendapat pergi merisik senyap-senyap, kahwin. Edah saya 100 hari. Kahwinlah pada hari ke-101 edah saya habis. Ini masa untuk anak-anak juga tinggal sendirian dengan saya dan dengan Azri.Untuk dia, of course ada ramai perempuan jauh lebih baik dari saya. Wang ringgit atau cantik, lebih sabar misalnya. Tapi orang itu bukan saya, bukan Ellie Suriaty.

Ini juga maksud saya mengenai nak gelang atau apa materi, tapi saya tak kisah. Saya wanita yang rugged dan simple. Saya cakap dari segi diri saya sebagai individu yang simple dan suka simpan duit.Untuk lelaki pula, mungkin ada yang takut mendekati saya konon kerana high maintenance. Lelaki tak perlu takut kerana saya tak faham kalau ada lelaki rasa t4kut atau tercabar nak dekati Ellie Suriaty.

Better kita move on. Saya redha dengan perjalanan hidup saya sekarang.Kita dah pernah hidup bersama, cuma saya tak mahu lihat hidup dia s3dih. Kalau dia nak kahwin lain, jangan main-main dengan perkahwinan atau hidup orang.Untuk saya pula, bila saya sudah buat keputusan tak nak menyesaI. Tak nak patah balik. Saya tak nak ada what if. Ia hanya perlu yes or no sahaja.

Baca Lagi:
“Apa masalah dia ni?”, meja depan muka tapi berkeras lipat kain depan dryer
Suri rumah 54 tahun jadi jutawan selepas menang jakpot RM41.45 juta hanya bermodal RM2.00
Malaysia bakal diliputi salji?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *