Penyerang Salman Rushdie kecewa penulis kontroversi tu masih hidup

Penyerang Salman Rushdie kecewa penulis kontroversi tu masih hidup

Penyerang Salman Rushdie kecewa penulis kontroversi tu masih hidup.

Lelaki New Jersey yang dituduh menikam penulis kontroversi, Salman Rushdie memberitahu New York Post dalam satu temu bual menyatakan dia ‘terkejut’ pengarang itu terselamat daripada serangan berkenaan.

“Apabila saya mendengar dia terselamat, saya rasa terkejut,” kata Hadi Matar, 24, melalui temu bual video dengan suspek yang kini dipenjarakan.

Penyerang yang disyaki itu, yang mengaku tidak bersalah atas tuduhan cubaan membunuh, bagaimanapun tidak menyatakan sama ada tindakannya itu diambil berdasarkan fatwa 1989.

Penyerang Salman Rushdie kecewa penulis kontroversi tu masih hidup

Fatwa itu dikeluarkan bekas pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ruhollah Khomeini, yang mengarahkan umat Islam membunuh penulis itu kerana menulis buku ‘The Satanic Verses’.

“Saya menghormati Ayatollah. Saya fikir dia seorang yang hebat. Hanya itu yang boleh saya katakan mengenainya,” kata Matar, yang menurut New York Post suspek itu dinasihatkan oleh peguamnya supaya tidak membincangkan isu itu.

Matar memberitahu akhbar itu bahawa dia ‘membaca beberapa halaman’ novel Rushdie.

“Saya tidak suka orang itu. Saya tidak fikir dia seorang yang sangat baik.

“Saya tak suka dia. Saya tak suka dia sangat. Dia seorang yang menyerang Islam, dia menyerang kepercayaan mereka, sistem kepercayaan,” katanya.

Matar berkata, dia tidak berhubung dengan Pengawal Revolusi Iran dan mengetahui Rushdie akan bercakap di siri sastera Chautauqua Institution melalui Twitter awal tahun ini.

Dia memberitahu akhbar itu menaiki bas ke Buffalo sehari sebelum serangan, sebelum meneruskan perjalanan ke Lyft menuju ke Chautauqua.

“Saya berkeliaran dan tidak melakukan apa-apa, hanya berjalan-jalan dan menghabiskan masa di luar,” katanya kepada akhbar itu.

Jumaat lalu, ketika Rushdie menyampaikan ceramah sebagai sebahagian daripada siri syarahan, seorang lelaki menyerbu ke pentas dan menikamnya beberapa kali di leher dan perutnya.

Rushdie dihantar ke hospital berdekatan untuk mendapatkan rawatan yang mana beliau menjalani pembedahan kecemasan untuk kecederaan yang mengancam nyawanya itu.

Keadaan lelaki berusia 75 tahun itu masih serius, namun alat bantuan pernafasan sudah ditanggalkan apabila menunjukkan tanda-tanda pemulihan.

Matar memberitahu akhbar itu, dia menonton video di YouTube mengenai ucapan Rushdie dan memanggil pengarang itu ‘tidak jujur’.

Isnin lalu, ibu Matar, Silvana Fardos kelahiran Lubnan dari Fairview, New Jersey, menyifatkan Matar sebagai ‘seorang introvert yang murung’ yang semakin terpaku pada Islam selepas melawat Lubnan untuk bertemu bapanya yang sudah terpisah dalam temu bual dengan akhbar Daily Mail.

Matar dijadualkan untuk dihadapkan ke mahkamah Jumaat ini.

Baca Lagi:

‘Ada cable boleh lah’ netizen kecam mat rempit guna abang bantu keluar motor dari balai

Gadis Arab Saudi Rajwa Al-Saif bertunang dengan Putera Mahkota Jordan

Penyanyi Malaysia maut terjatuh bangunan stesen MRT

Leave a Reply

Your email address will not be published.