Mak mentua tak izin czer, wanita bunuh diri lompat dari labour room sebab tekanan

Mak mentua tak izin czer, wanita bunuh diri lompat dari labour room sebab tekanan

Mak mentua tak izin czer, wanita bunuh diri lompat dari labour room sebab tekanan. Melahirkan secara biasa atau dengan pembedahan cesarean tidak sepatutnya merendahkan martabat seorang wanita. Namun, bagi beberapa orang tua yang mungkin berpegang kepada pemikiran konservatif, mereka nampaknya enggan menerima idea pembedahan cesarean. Keadaan lebih teruk lagi apabila prinsip ini dipertahankan walaupun nyawa bakal ibu berada dalam bahaya.

Inilah nasib malang yang menimpa Ma Nhung Nhung dari China apabila ibu mentuanya, Duong Hoai Le, memaksa beliau untuk melahirkan secara biasa.

Adakah anda tahu berapa kos pembedahan cesarean? Dahulu, saya bertegas dan melahirkan Dien secara biasa – kata ibu mentua. Mengikut cadangan doktor, dia disarankan untuk melahirkan secara cesarean kerana kepala bayi agak besar.

Mak mentua tak izin czer, wanita bunuh diri lompat dari labour room sebab tekanan

Jika diteruskan melalui jalan lahir, risiko lain mungkin akan timbul. Merasa tertekan dengan desakan ini, Ma terpaksa bersetuju dan berusaha untuk melahirkan secara biasa. Namun, kesakitan semakin terasa kerana bayi tidak menunjukkan tanda untuk keluar.

Pada masa ini, Ma telah mula memohon pada suaminya, Dien Trang Trang, untuk menandatangani surat persetujuan pembedahan, tetapi cubaan ini dihalang oleh ibu mentuanya. Dien tidak membela isterinya, malah hanya mengikut arahan ibunya tanpa mengetahui langkah yang bakal diambil oleh isterinya.

Dalam sekelip mata, seorang suami kehilangan isteri dan anak yang masih dalam kandungan.

Ketika seorang jururawat datang untuk memeriksanya, Ma yang semakin tertekan menolak dan meninggalkan bilik itu menuju ke ruangan lain. Dia dikesan masuk ke dalam bilik bersalin yang tidak dikunci dan dengan tekadnya, melompat dari situ. Akibatnya, Dien akhirnya kehilangan dua insan tersayang – isteri dan bayi yang belum sempat dilahirkan.

Hubungan antara ibu mentua dan menantu memang tidak begitu baik.

Dari awal kehamilan, Dien sengaja membawa ibunya tinggal bersama untuk mengawasi keadaan Ma. Namun, kehadiran Duong di rumah mereka seolah-olah membawa bencana.

Contohnya, Duong suka memaksa menantunya makan labu dengan alasan untuk mengenyangkan perut. Padahal, Ma selalu merasa mual setiap kali memakan sayuran tersebut. Suaminya pula selalu memihak kepada ibunya dan tidak pernah membela Ma.

Kedua-dua mereka kemudian menyalahkan pihak perubatan atas kecuaian yang menyebabkan insiden itu berlaku. Walaupun sebenarnya, tekanan yang dialami oleh Ma terutamanya disebabkan oleh larangan untuk melahirkan secara cesarean.

Baca Lagi:
“Pakcik sanggup robohkan rumah kami ketika mak masih ada kat dalam, punca sebab kami bina rumah atas tanah pakcik”
Jangan suka sangat bila beli kereta baru, ini 5 perkara penting perlu buat sebelum keluar ‘showroom’
“Hantar anak rumah pengasuh, makin hari anak jadi tak suka aku, rupanya pengasuh tu isteri pertama suami aku”
CATEGORIES